Apakah Loot Box Benar-Benar Merupakan Perjudian?

are-loot-boxes-considered-gambling

are-loot-box-dianggap-judi

Langsung ke:

Kecanduan Loot BoxLoot Box vs. Loot CratesKontroversiRespons HukumPemikiran Penutup

Jika Anda telah memperhatikan berita selama setahun terakhir atau lebih, Anda akan mendengar tentang “skandal” tentang kotak jarahan dan peti. Rupanya – jika Anda percaya kata beberapa orang – peti jarahan mirip dengan perjudian. Hal ini telah menyebabkan perdebatan besar-besaran, dengan argumen yang mendukung dan menentang di kedua sisi. Apa peti harta rampasan, dan bagaimana sesuatu yang sebagian besar terkait dengan video game dapat dikaitkan dengan perjudian? Sudah saatnya kantong ular ini diluruskan.

MEMBUKA KOTAK LOOT DAN MENGINTING KE DALAM

Video game lebih populer dari sebelumnya. Munculnya game online membuat ratusan juta pemain dari seluruh dunia setiap tahun saling berhadapan dalam game online favorit mereka. Konsep itu saja sudah mengesankan. Namun, beberapa gim (biasanya yang paling populer) memiliki beberapa fitur tambahan yang dapat Anda peroleh jika Anda bersedia membayar mahal. Fitur-fitur tersebut mungkin melibatkan pemain yang lebih baik dalam permainan sepak bola, senjata yang lebih kuat dan menghancurkan dalam tembak-menembak, dan peningkatan kemampuan dalam judul RPG (permainan peran).

Tidak seperti DLC (konten yang dapat diunduh) yang biasanya melihat pemain dapat membayar untuk peningkatan tertentu secara langsung, peti jarahan pada dasarnya adalah tas keberuntungan. Anda sama sekali tidak tahu apa yang akan Anda dapatkan dari mereka. Membeli satu dapat melihat Anda mendapatkan peningkatan terbaik sepanjang masa, atau peralatan yang hampir sama, jika tidak lebih buruk, daripada yang sudah Anda miliki.

Dengan tidak menjamin peningkatan khusus pemain saat mereka membelinya, banyak yang menyamakan peti jarahan dengan permainan lotere. Itu tidak membantu bahwa video game sudah sangat membuat ketagihan. Ketika pemain mengeluh tentang kehilangan £ 1.000 setahun dengan harapan mengantongi peningkatan yang lebih baik, orang-orang memperhatikan.

Kita tidak boleh membuat kesalahan dengan mengasumsikan segala sesuatu yang melibatkan gameplay dan adiktif terkait dengan perjudian.

Tidak setiap pemain menghabiskan uang setahun untuk peningkatan acak, dan tidak semua orang tidak puas dengan apa yang keluar dari penurunan keberuntungan ini.

APAKAH ADA ARGUMEN UNTUK LOOT CRATES?

Hal yang lucu tentang skenario ini adalah kita pernah melihatnya sebelumnya, dan Anda juga pernah melihatnya. Sejak tahun 1960-an, anak-anak telah mengumpulkan kartu dan stiker perdagangan. Masa kecil saya sendiri melibatkan pengambilan stiker sepak bola untuk menyelesaikan album.

Anda mendapat enam stiker untuk 25p, dan mereka juga diberikan secara acak.

Beberapa anak membeli ratusan paket dan yang lain hanya membeli beberapa – itulah yang kami lakukan, dan itu adalah bagian dari masa kecil kami. Tidak ada yang pernah mengklaim bahwa ini adalah perjudian.

Mungkin kartu perdagangan adalah paralel yang lebih baik? Situasi saat ini dengan peti jarahan tidak berbeda dengan membeli setumpuk kartu Top Trump, atau salah satu dari banyak kartu fantasi dan bertema naga yang digunakan pemain untuk bertarung satu sama lain. Ingat kartu Pokemon? Kegilaan ini sangat mirip dengan peti barang rampasan hari ini, di mana Anda membeli paket acak untuk meningkatkan peluang Anda mengalahkan teman. Lebih penting lagi, orang tua dengan senang hati membelinya untuk anak-anak mereka. Ini adalah hal yang baru satu dekade yang lalu.

Peti jarahan di video game pada dasarnya hanya versi 2019 dari inkarnasi sebelumnya.

Mengapa mereka harus diperlakukan berbeda dengan stiker atau kartu perdagangan?

Dari sudut ini, tampaknya ada kasus yang dibuat untuk peti jarahan, dan kesamaan apa pun dengan perjudian yang sebenarnya adalah murni kebetulan.

TOPIK YANG SANGAT DIPERBATASKAN DAN KONTROVERSIAL

Kami tidak bodoh. Tentu saja, kita bisa melihat aspek negatif dari menjarah peti. Mereka mendorong pemain untuk menghabiskan banyak uang untuk peningkatan. Kembali di tahun 90-an, jika Anda ingin upgrade, Anda harus mendapatkannya di dalam game. Praktik ini tampaknya telah keluar dari jendela sehingga pengembang game dapat menghasilkan satu atau dua uang murah. Ini adalah masalah, dan tidak dapat disangkal lagi.

Apakah ini terkait perjudian? Tidak juga. Untuk menyamakan kotak jarahan dengan perjudian, mungkin, langkah yang terlalu jauh. Perjudian tidak selalu merupakan permainan peluang. Banyak permainan judi adalah permainan keterampilan. Keterampilan itu telah dilatih selama berjam-jam, strategi telah dipelajari dan diuji, dan para pemain berusaha memenangkan uang, bukan piala digital yang tidak berarti atau hak membual di antara teman-teman. Tampaknya mengaitkan peti jarahan dengan perjudian adalah cara mudah untuk menyingkirkannya.

Pihak berwenang akan mengeluh bahwa anak-anak tidak boleh membeli peti jarahan karena ini mirip dengan perjudian. Beberapa anak bahkan telah mengambil kartu orang tua mereka (tanpa persetujuan) dan menggunakannya untuk diam-diam membeli upgrade senilai ratusan pound. Sementara itu, beberapa orang tua juga telah membayar sendiri upgrade untuk anak-anak mereka.

Jika anak-anak mencuri kartu, atau orang tua membeli barang ini dengan sukarela untuk anak-anak mereka, maka mungkin di situlah masalahnya. Tampaknya sangat berat untuk menghukum gamer dewasa (yang dapat mengambil keputusan sendiri tentang apa yang harus dibelanjakan dan kapan) dengan menghilangkan peti jarahan, karena orang tua tidak mengerti apa yang mereka bayar, atau karena kasus yang jarang terjadi pada anak-anak. mencuri kartu bank.

Industri perjudian telah mendapat kritik dari semua penjuru akhir-akhir ini. Banyak perubahan yang dilakukan oleh badan-badan reguler dan komisi-komisi tentunya telah meningkatkan sektor di bidang-bidang yang membutuhkan pekerjaan. Tentu saja, kita berbicara tentang perjudian di bawah umur, pencurian identitas, penipuan, persyaratan taruhan, audit, permainan yang adil, dan banyak lagi. Kami akan mengangkat tangan dan mengatakan bahwa industri perjudian memiliki masalah – dan itu telah diperbaiki. Peti jarahan, bagaimanapun, adalah masalah industri game dan komunitas perjudian telah dibebani secara tidak adil.

Pada tahun 2019, ada kecenderungan yang berkembang bagi orang-orang untuk berteriak dari atap rumah bahwa mereka tahu lebih baik daripada orang lain ketika mereka tidak menyukai sesuatu. Peti jarahan berada di urutan berikutnya. Naskahnya berbunyi, “kami tidak suka peti jarahan, jadi larang mereka”. Sayangnya, inilah yang tampaknya terjadi di banyak tempat. Peti jarahan sudah dilarang di Belgia. Ini seharusnya tidak terlalu mengejutkan mengingat negara ini memiliki undang-undang perjudian yang paling ketat. Sementara studi kasus Komisi Perjudian Belgia membuat argumen yang mengesankan, ada lebih banyak cerita ini daripada yang terlihat.

Perusahaan video game bukan satu-satunya orang yang menghasilkan uang dengan menjarah peti. Di bawah asap dan cermin, mungkin ada alasan lain Belgia memilih peti jarahan sebagai bentuk perjudian. Jika peti jarahan adalah “materi yang berhubungan dengan perjudian”, maka setiap pengembang yang menggunakannya dalam permainan akan dipaksa untuk mengajukan lisensi perjudian Belgia. Ini adalah bagian yang agak mahal dan akan menghasilkan banyak uang untuk negara. Jika setiap permainan harus memiliki lisensi, pikirkan pendapatan yang akan diterima negara setiap tahun. Tidak mengherankan, perusahaan game hanya menarik kotak jarahan dari game mereka di Belgia, daripada mengambil umpan.

Seperti banyak hal di 2019, peti jarahan menghadapi panggilan untuk dilarang, dan untuk alasan yang salah. Jika Anda ingin melihat mereka pergi dari permainan karena Anda tidak menyukai praktik membeli pemutakhiran yang seharusnya (dan dalam beberapa kasus dulu) gratis, baiklah.

Hanya sedikit yang akan menentang Anda.

Namun, menyamakan peti jarahan (dan dengan demikian, kartu Pokemon dan versi sebelumnya dari fenomena ini) sebagai bentuk perjudian adalah omong kosong.

BAYAR, MAINKAN, KEMUDIAN BERKATA – DALAM URUTAN ITU

Pada tahun 2019, tampaknya lebih mudah bagi anggota parlemen, orang tua, dan “kelompok anti-judi” untuk sekadar menyerukan larangan sesuatu yang kebanyakan dari mereka tidak pernah alami. Tidak hanya mereka tidak pernah bermain dengan peti jarahan, tetapi mereka juga hampir tidak pernah membacanya. Tanpa pengalaman seperti ini, posisi apa yang mereka dapat dengan jujur ​​menyebut peti harta rampasan sebagai bentuk perjudian?

Di Inggris, argumen terus berlanjut. Untuk saat ini, tidak ada jawaban yang jelas (terlepas dari perdebatan parlemen), dan peti jarahan masih tersedia. Banyak pemain online dewasa senang karena peti jarahan ada, bahkan jika mereka lebih suka memenangkan hadiah untuk tindakan dalam game mereka, daripada membelinya.

Di AS, ESRB (Entertainment Software Rating Board) telah lama memberi label pada game dengan pembelian dalam game dan membiarkannya begitu saja. ESRB tentu tidak menyamakan loot crates dengan judi. Mereka mengklaim bahwa tidak seperti permainan peluang, Anda dijamin mendapatkan sesuatu untuk uang Anda – yang membuatnya berbeda. Bagi banyak orang, menyamakan peti harta karun dengan perjudian tidak hanya salah, tetapi juga sangat merugikan seni sebenarnya di balik perjudian yang terampil.

Author: Nevaeh Lewis