Advokat Umum Mendukung Undang-Undang Polisi Karnataka 2021, “Ancaman Judi Online Lebih Besar Daripada Alkohol”

Karnataka Police Act

Pemerintah negara bagian Karnataka memberi tahu Pengadilan Tinggi bahwa undang-undang yang melarang semua kegiatan terkait perjudian adalah undang-undang sosial. Advokat Jenderal Prabhuling K Navadgi telah menyatakan pandangannya tentang Undang-Undang Polisi Karnataka 2021 bahwa tujuan dari undang-undang ini adalah untuk melarang kegiatan yang mengganggu kesehatan dan ketertiban masyarakat.

Pemerintah Karnataka telah melarang semua bentuk perjudian di dalam yurisdiksi mereka. Sementara pihak berwenang memuji langkah pemerintah ini, banyak pemain dan operator perjudian mengkritik keputusan pemerintah ini. Beberapa operator judi telah berhenti menawarkan produknya kepada para pemain di Karnataka.

“Perjudian online adalah ancaman yang lebih besar daripada alkohol. Perjudian adalah ancaman terbesar yang kita hadapi saat ini,” kata Advokat Jenderal di depan meja divisi Hakim Sachin Shankar Magadum dan Ketua Hakim Ritu Raj Awasthi. Advokat jenderal menyebut undang-undang sosial undang-undang perjudian yang baru dan perjudian sebagai ancaman yang lebih besar.

Undang-undang Polisi Karnataka 2021

Undang-Undang Polisi Karnataka 2021 melarang semua bentuk kegiatan perjudian di negara bagian. RUU baru-baru ini telah mengamandemen Undang-Undang Polisi Karnataka 1963. Undang-undang tersebut telah membuat perjudian menjadi pelanggaran yang tidak dapat ditebus dan dapat dikenali dalam batas-batas Karnataka. Pemerintah negara bagian telah mengubah undang-undang untuk menghilangkan dampak perjudian di masyarakat.

Meski undang-undang tersebut telah diamandemen, namun ada banyak diskusi terkait implementasi undang-undang tersebut. Banyak operator dan pemain judi takut bahwa undang-undang tersebut mungkin juga melarang “permainan keterampilan”. Namun, advokat jenderal telah membersihkan kebingungan ini di bangku divisi baru-baru ini.

Advokat Umum Bela Negara Legislatif

Advokat Jenderal Prabhuling K Navadgi membela legislatif negara bagian dengan mengatakan bahwa tidak ada larangan permainan keterampilan. Dia mengungkapkan pandangannya tentang taruhan kriket, yang merupakan pasar besar di negara ini. Advokat jenderal mengatakan bahwa Perubahan Polisi Karnataka baru-baru ini bukanlah undang-undang yang tidak proporsional. Dia menunjukkan jumlah kasus kriminal yang terdaftar terhadap perjudian dan kegiatan terkait di negara bagian Karnataka.

Dia juga mengklarifikasi bahwa bertaruh uang pada permainan keterampilan seperti Cricket juga merupakan bagian dari perjudian. Setelah sejumlah besar penelitian, amandemen telah dibuat, dan undang-undang adalah cara sempurna untuk mengekang ancaman taruhan dan perjudian online di negara bagian.

Karnataka Police Act 2021 mulai berlaku pada 5 Oktober, dan melarang segala bentuk perjudian atau taruhan, baik itu dalam bentuk token atau uang. Undang-undang ini telah melarang mata uang virtual, sarana elektronik, atau transfer dana elektronik yang terkait dengan permainan peluang apa pun. Undang-undang tidak menyatakan larangan bertaruh pada lotere atau pacuan kuda di negara bagian.

Author: Nevaeh Lewis